Plane-hopping Investigation Part 1

Sekian lama blog ini vakum dan ga keurus selama berbulan-bulan, tiba-tiba gw kepikiran bwt mengisi blog ini lagi dengan post baru.

Mengingat belakangan ini gw sering bolak-balik Jakarta-Medan karena mesti nemenin si dedek bwt check-up di Penang (itu alasan pertamanya, alasan keduanya adalah buat jalan-jalan dan cari-cari makanan enak!! ;P ), jadi sekarang gw punya kebiasaan baru yaitu : plane-hopping.. Karena setelah dihitung-hitung, tahun lalu gw berhasil mecahin rekor naik-turun pesawat sebanyak 20 kali..!!!

Karena keseringan bolak-balik naik pesawat dari Jakarta-Medan selama 2 tahun terakhir ini, gw jadi terbiasa dengan setiap keadaan yang ada di airport Soekarno-Hatta sama Polonia, terutama pola tingkah penumpang yang bakal naik ke pesawat itu.

Ga cuma itu, gw juga jadi sering memperhatikan pola tingkah orang Medan yang mw pulang ke kampung halamannya, baik dari Jakarta maupun dari negara tetangga… Terkadang kelihatan menyebalkan, terkadang bikin ketawa-ketawa sendiri, tapi terkadang juga membuat gw berpikir kalo kebiasaan seseorang itu dapat menentukan kebiasaan keseluruhan orang-orang yang tinggal di kampung halamannya…

Klo bs diklasifikasikan (ya bisalah ya… Klo ga bisa, ngapain ditulis??? -.-“) , tipe-tipe orang yang gw temui selama gw plane-hopping adalah sebagai berikut:

1.Tipe  “Let’s make myself at home”

Sesuai nama tipe-nya, orang-orang seperti ini punya ciri khas sebagai berikut:

– Umumnya berusia setengah baya, umur 50 tahunan ke atas. Bisa perempuan ato laki-laki.
– Punya kecenderungan untuk memotong barisan di saat mengantri, baik itu ketika mau check-in ato pun saat mau boarding.
– Ketika mereka terpisah satu atau dua nomor tempat duduk dari pasangannya, baik itu istri atau suami ataupun anggota keluarga mereka yang lain, beberapa dari mereka nekat duduk di kursi milik penumpang lain. HANYA supaya mereka bisa duduk di samping pasangannya.
– Suka meletakkan kedua tangannya di arm rest kursi dengan santai, tanpa menyadari kalau penumpang di sebelah tempat duduk mereka juga pengen mengistirahatkan tangannya di sana.
– Bahkan yang lebih parah, terutama ibu-ibu yang membawa handbag dan dipangkunya sewaktu duduk, mereka suka grasak-grusuk ngebongkar isi tas. Ga peduli kalau mesti menyenggol perut orang yang duduk di sebelahnya. (Kebayang kan kalo perut lu tiba-tiba ketekan dari samping di saat elu lagi tidur?? Kalo ga, tanya langsung aja ke gw, cos I felt it before… It’s super annoying!!)
– Suka ngebawa makanan ringan sendiri yang disimpan di tasnya (khususnya ibu-ibu). Entah itu cuma sekedar permen, sampe sebungkus besar kacang G*ruda!!!
– Buat yang bapak-bapak, grasak-grusuk yang mereka lakukan bukan ngebongkar isi tas, tapi baca koran sampai orang sebelahnya pun bisa ikutan baca dari samping.
– Kalo merasa waktu penerbangan terlalu lama, mereka suka ngeliat jendela dan ngedumel sendiri karena kelamaan. Begitu juga kalo udah mendekati waktu mendarat, duduk pun udah ga tenang.
– Suka menyalakan HP sesaat setelah pesawat mendarat, meskipun pesawat belum parkir dengan sempurna di runway-nya. Sambil turun dari pesawat, langsung buru-buru nelpon sodara buat ngasih tau kalo dia udah sampe. (Bu, ga tau yah kalo di semua airport sekarang ada layar pengumuman bwt ngasih tau pesawat apa yang udah nyampe ato belon??? Swt daahh…)
Orang-orang seperti ini sering gw temui di penerbangan dari Jakarta-Medan ataupun sebaliknya. And all of them are pure Indonesians… 


2. Tipe “Hemat uang bagasi pesawat”

Sering ditemui di penerbangan Medan-Penang ato pun penerbangan asal Medan yang menuju ke Malaysia.
– Selalu jadi penumpang yang punya hand luggage paling banyak, karena yang ditaruh di bagasi cuma sedikit.
– Selalu berada di antrian paling depan saat boarding, supaya bisa meng-“invasi” semua kompartemen yang kosong di pesawat.
– Kalo dapat antrian boarding di belakang, biasanya jadi penumpang yang sibuk sendiri karena mesti nyusun barang-barangnya di kompartemen supaya semuanya bisa masuk. Yang paling parah, di saat hampir semua penumpang udah pada duduk, mungkin dia jadi satu-satunya yang masih berdiri karena masih sibuk ngurusin hand luggage-nya. Kalo situasi-nya udah begini, cabin crew cuma bisa geleng-geleng kepala, udah bo huat bwt ngebantuin!!!
– Kalo mereka ga mau ribet, biasanya suka numpang sama orang lain yang ga dikenal untuk bisa masukkin barang-barangnya mereka ke bagasi.

3. Tipe “The old first-time flyer”

Sori, bukannya bermaksud menghina, tapi gw selalu geleng-geleng kepala kalo ngeliatin orang-orang lansia yang naik pesawat. Even my own grandma don’t do those things!!!

– Diawasi terus sama anak-anaknya, baik itu soal cara pake sabuk pengaman, ditemenin masuk lavatory, dll.
– Sometimes punya kesamaan ciri-ciri dengan tipe 1.
– Cemilan yang dibawa tergantung sama etnisnya. Kalo Chinese, ga bawa apa-apa kecuali minyak angin (obat anti mabok). Sedangkan yang Batak, biasanya bawa daun sirih buat digigit-gigit di pesawat.

4. Tipe “I don’t really care others”

Biasanya golongan anak muda, umur di bawah 30 tahun. Masi kuliah,
– Serba cuek, yang penting ngikutin prosedur aja supaya cepat nyampe.
– Waktu di pesawat, kerjaannya ga jauh-jauh dari baca buku, dengerin iPod, paling mentok yaa… tidur!!!
– Ga niat bwt bercengkrama dengan penumpang lain, cuma pengen asik sama dunianya sendiri…

Demikian pengamatan gw selama plane-hopping kali ini, kapan-kapan gw sambung lagi yah..!!!

Hehehehehe…

GOD Bless…!!

Regards,

-Kika-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s